Motivasi Al-Qur’an

Narasumber :

Siti Fauziah Waruhu

Kita mulai dari *MOTIVASI*.

Yap. Ini urgent.

Org kalo ga tau motivasinya mau ngapain terhadap sesuatu, pasti suka kaya uler ntar jalannya. Meliuk², belok² dan mendesis sana-sini.

Ngebaca semua motivasi temen², wah² gitu pasti pada ya pas saling baca.

Keren.

Ibarat tumbuhan, motivasi temen² tuh ada di bagian situ. Cuma bedanya, ada yg di ranting, ada yg jadi daunnya, buahnya dll. Ada yg di pucuk juga tuh. Dan ada yg jadi bagian lainnya. Cuma, paling keren pas jadi pohon itu sendiri, harusnya. Karena pohon adalah tempat bergantung semua komponen dari tumbuhan itu sendiri. Tempat melekatnya bagian-bagian yg dimaksud.

Oke, kalo kita motivasinya pengen ngasih mahkota ke ortu. Pengen terjaga dg hafalan. Pengen jadi hafidzoh. Pengen blabla. Thing again. Pernah ga sih kita cape dg motvasi² itu dan akhirnya kita stagnan. Jumud. Malah males²an. Dan parahnya gugur jadi bagian-bagian tadi? Pernah? Pastilah. Buktinya sampe masuk grup ini :p

Canda ko. Wong saya juga ada di grup ini, artinya kita sama² pernah kecewa sama diri sendiri. Heuheu. Sok²an nuntut org lain pernah ngecewain kita, pdhl mah kita jg suka ngecewain diri sendiri. Seringgg malah. Cuma jarang nangis atas kekecewaan yg kita lakukan ke diri sendiri. Giliran org lain yg ngecewain kita, sampe bela²in bilang depan orgnya; *_Enough. Gue kecewa sama Lo. End._* Padahal abis itu update sana-sini, nyesel. 😛

So, Alquran dengan segala cita² kita terhadapnya, baiknya motivasi kita ga jauh² dari hal ini doang. Dialah pohon dari segala mimpi kita yg lain. Darinya berumpun segala obsesi. Padanya terhimpun segala ambisi. Jadilah *_Ahlul Qur’an._* Itu aja. Berisihin niat lewat itu. Jgn yg lain. Fokus ke yg dibold. Jgn ke yg ngetik.

Ahlul Qur’an.

Keren ga tuh? Banget.

Siapa dia? Dia adalah ahlullah. Kekasih Allah.

Allah langsung yg nunjuk dia dan ngakuin status itu. Lewat apa? Kita cek hadist ini. Rosullah pernah ngomong ke sahabat²nya. Biasalah Rosullah mah kalo ngumpul dg sahabatnya ga ada waktu utk ngegosipin org² yg nolak beliau. Ga ada waktu utk ngepoin mantan penyembah berhala. Rosullah ya gitu. Yg diomongin bukan seputar rasa laper dan mesen menu apa, makan dimana kaya kita². Yg diomongin tuh gini, ga ada yg nanya padahal.

Ujug² nih beliau ngomongnya. Biar ga ada waktu yg terlewat kecuali hikmah dan nasihat.

_”Sesungguhnya Allah memiliki orang khusus (Ahliyyin) dari kalangan manusia.”_ Para sahabat bertanya, _“Wahai Rasulullah siapakah mereka?”_ Beliau menjawab, _“Mereka adalah Ahlu Al-Qur’an, Ahlullah dan orang khusus-Nya.”_ (H.R Ibnu Majah)

Kenapa mereka dinamakan ahlullah, ahlulqur’an? Itu penghormatan ke mereka. Mereka adalah org² terpilih. Karena mereka awalnya memilih Alquran jadi bagian nafas hidupnya. Berjuang utk hal itu. Kalo kata Al-Manawi rahimahullah; _“Maksudnya adalah para penghafal Al-Qur’an yang mengamalkannya, mereka itu adalah kekasih Allah yang dikhususkan dari kalangan manusia. Dinamakan seperti itu sebagai bentuk penghormatan kepada mereka sepeti penamaan Baitullah._ Jelas?

Menjadi org terpilih itu ga ujug². Siapapun bisa. Ada-lah tahap yg harus kita lewatin. Krn gimanapun, org terpilih itu indikatornya begini kalo kata Al-Hakim At-Tirmizi; _“Sesungguhnya keutamaan ini berlaku bagi para pembaca yang telah membersihkan hatinya dari sifat lalai dan menghilangkan dosa pada dirinya. Membersihkan dirinya dari dosa yang tampak maupun tersembunyi, lalu menghiasi dirinya dengan ketaatan. Maka ketika itu, dia termasuk orang khusus Allah.”_

Gimana? Bisa? Kaya ngisi aer di bak. Kudu kuras dulu yg kotor kalo mau air yg bening, higienis, tanpa bakteri, no nyamuk dll. Gitu. Hati bersihin dulu. Belum siap? Kapan dong? Jauhi maksiat kalo gitu

Jadi, motivasi menghafal kita (diulang) ga jauh dari akar ini ya;

1. Niat yg bener² bersih. Saring semua lintasan di hati. Jangan ada niat duniawi. Embel² jadi hafidzoh, buang dulu, ntar juga malu dan feel off sama gelar itu kalo obsesi kita lebih jauh. Pengen iniitu, jangan. Cukup tadi aja yg gede, ahlullah, ahlulqur’an.

2. Tugas kita, tempuh cara² menuju taqwa. Jadilah taqwa. Org bertaqwa akan Allah ajarkan ilmu² atas dirinya. Gampang hafal dan menjaga hafalan. Malah orgnya cerdas di atas rata-rata. Pernah nemu org yg terkesan kolot dan kuno, zholim, jahat, bengis pdhl ada hafalan dalam dirinya? Ada. Krn ada macam² penghafal Al-Quran. Makanya, jadilah taqwa

WAG Iqro’ 270818; 21.34

Rangkuman dari Yomi:

Temen², sesuai arahan narasumber kita, hari ini kita mulai terapin poin² yg semalem udah dipaparin yaa..
*Semoga bersedia dan berkenan~*

Ada apa aja? Saya coba rangkum yaa sesuai yg saya tangkap dari materi tentang motivasi semalem~

• Niat yg bersih (jangan ada niat duniawi), cukupkan dengan *ahlullah* dan *ahlulqur’an* aja

• Baca Al-Qur’an sambil membersihkan hati (ngebersihin diri dari dosa yg tampak atau tersembunyi), lalu hiasi diri kita dengan ketaatan. *Dimulai dari hari ini* (bagi yg udah terbiasa, sok dilanjut dan ditingkatin kuantitas dan kualitas tilawahnya)

• Ikhtiar temuin cara menuju taqwa (sesuai kebutuhan dan cara masing² kali yaa), supaya Allah ngajarin kita berbagai ilmu

Yg lain kalo misal mau nambahin boleh yaa..
Ini hanya berniat ngebantu temen² dan saya sendiri buat lebih ngeh hari ini bisa *action* apa setelah dapet materi semalem..

Dinukil

Ade Maria Badriah

Pondok Kelapa, 110818;22.42

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s