*MANHAJ MENGHAFAL Al-Quran*

Bismillahirrohmaanirrohiim. Lanjut semalem ya, insya Allah

Poin ini saya punya ajakan khusus nantinya. Sila temen² yg mau mulai dari *0,* kita ngafal bareng.

Yg mau aja.

Dimulai dari Albaqoroh tanggal 1 September nanti.

Akan ada grup report dan pantauan khusus menuju 1/30 juz.

Sila nanti join di link yg kita bagikan.

Metode/manhaj yg kita pake diseragamkan. Cuma nanti di prosesnya tergantung temen² mau nyesuain diri kaya gimana. Kita cuma ngasih wadah dan saran khusus mau menej waktu dg cara apa.

Jadi ini materi udh include dg *MANAJEMEN WAKTU dalam menghafal* yo.

Pertama, kita sama-sama harus ngaku dan ga boleh ingkar tentang jatah hidup yg dikasih ke kita dlm sehari. 1×24 jam. Itu juga ke depan gatau beneran nyampe 24jam kita hidup atau setengah hari doangan. Yg perlu kita sisihkan adalah, 2jam utk ngafal/hari. *HARUS.* Itu utk akhirat kita. Utk cita² Alquran yg kita perjuangkan tadi. 2 jam doangan makenya. Utk brp banyak hafalan? Untuk 1halaman/hari. Segitu aja. 2jam/1 halaman/1hari.

Kedua, kalo 1 hari/1hal, utk dapet 1juz kudu brp hari? 20hari. Right? Krn standar isi Qur’an itu 604halaman. Jadi kita butuh waktu 1thn 8bulan 4hari biar bisa 30juz. Bagi aja, kalo 1hari per 1halaman, otomatis kita butuh 20hari utk 1 juz. September kita bisa ngumpulin brp banyak? *1,5juz.* 2018 sisa brp bulan? 4 bulan. Brp banyak kita kumpulkan bareng²? *6 juz.* Kuat kan ya? Bisa ko, Insya Allah.

Ketiga, kita bicara teknis ya. Ini termasuk manajemen waktu. Krn tadi metode udahan (aja). Kita butuh 2 jam. Ngafalinnya gini, bagi² aja;
📌Setengah jam pertama dipake pas bada tahajjud/sebelum sholat subuh. Naaah. *INGET! Al-Quran itu melekat di jiwa org² yg seneng sholat tahajjud.* So, jaga di waktu ini. Setengah jam ini bagi lagi aja. 10menit utk baca/denger (kalo type auditorik kaya @⁨Vania Claudia⁩ ) di target halaman pertama. 20menitnya utk ngafalin. Gitu. 30 menit aja. Komit di situ

📌Satu jam berikutnya, pake utk nyetor dan ngulang di tiap dua waktu fardhu;
1. Sebelum sholat
2. Sesudah sholat

Masing² *6* menit doangan. Sisihkan di situ. Lebih bagus lagi dipake pas sholat² sunnah. Setor di sholat itu. Gitu terus. Jgn bosan. Krn yg lebih membosankan itu adalah nyerah sama diri yg ga komit.

📌Setengah jam sisanya, pake utk ngulang hafalan jelang tidur. Enough.

_…Maa anzalnaa ‘alaykal Qur’ana litasyqoo. Kami tidak menurunkan Alqur’an ini agar engkau menjadi susah._ ( Thohaa:2).

Jadi, berhentilah su’udzon pada Al-Quran dengan berkata sulit tilawah. Sulit menghafalkannya. Sulit ngejar ketertinggalan. Sulit ngalahin nafsu. Sulit gaya belajarnya. Helaah. Alquran udh ngomong gitu juga masih aja nyulitin diri.

Pahamilah. Pahami banget. Inget². Resapi. Bawa ke otak dan hati. Dimampukan menghafal Al-Quran adalah Rahmat Allah yang ditumpahkan pada hambaNya. Tengoklah surat Ar-rohmaan. Apa nikmat pertama yang disebut? Ar-rohmaan. _’Al-lamal qur’aan._ Bayangkan. Seolah² Allah berkata langsung: _Wahai hambaKu. Kuijinkan engkau menjaga kalamKu._

Pertanyaannya? Kenapa hafalan kadang suka lupa? Kadang ada ayat yg dulu udh hafal terasa asing? Kenapaa? Okelah kalo pada jawabnya; kebanyakan maksiat. Blabla. Itu tau. Tapi ada lagi hal yg bikin kita ditegur pelan. Ada.

Gini. Pernah *PANGLING?* Pernah dekat, berteman baik dengan seseorang. Tapi suatu hari saat bertemu atau melihatnya lagi, kaya ga kenal. Pangling sama sekali. Sebab bertahun² waktu berlalu, mengubah banyak hal dari tampilan seseorang. Mungkin dia jadi kurusan atau juga berubah gaya pakaian. Jadi saat melihat atau bertemu kembali, serasa ngga kenal. _Masasih itu dia? Kaya bukan dia deh?_ Bener ga sih itu dia? Ko beda sih?

Kepada ayat Alqur’an pun kita bisa mengalami demikian. Seriusan. Dulu kita dekat, akrab, hafal. Tapi begitu waktu berlalu, murojaah terbengkalai. Ga pernah dipakai sholat atau jadi hidangan khusus dalam interaksi kita ke sesama.

Lebih seneng make quotes yg kosong dari nilai Qur’an. Kadang juga rokaat sholat cuma berputar sekitar 3 qul. Saya nemu org yg kalo sholat jadi imam gajauh² dari ayat² pendek paling akhir khatam (saya deh kayanya). Padhl sebenarnya hafalannya banyak (org lain). Banyak doang. Ga dipake. Pdhl pas jadi imam sholat, itutuh inspiratif banget dipakein.

Maka begitulah. Saat bertemu lagi dengan ayat yg sama, rasanya pangling, asing, serasa ga kenal. Seolah baru bertemu pertama kali. Sedih ya. Begitulah kalau kurang penjagaan.

Bukan ayatnya yg berubah, tapi jelas kitanya yg goyah. Ayatnya tetap di situ saja padahal mah, tapi kitanya yg ngeluyur kemana-mana hingga luntur hafalannya. Kasiaaan. Udh gitu sok²an udh berjuang titik darah penghabisan. Sok²an galau di medsos minim hafalan. Udh tau itu aib, masih aja diumbar:p.

Sekarang kita bahas *_Bagaimana Membangun Bonding dengan Ayat._* Iya gimana tuh? Gimana membangun ikatan dengan Ayat? Gimana²? Kenyataannya sering banget ga terikat sama ayat. Yakan? Lebih suka diikat sama tugas² duniawi. Lebih sering rela diikat kesibukan materi. Heuheu. Lebih seneng diikat sama manusia, paling gece ngedumel kalo diPHP-in. *Dua jam doang utk akhirat padahal mah.* 2 jam doang utk sebuah syafaat nantinya. 22 jam selebihnya biarlah utk dunia. Biarkanlah.

Yap. Membangun ikatan dengan surat dan ayat itu gini. Kalo suatu waktu, suatu ayat terasa sangat sulit dihafal. Susunan katanya sangat asing, susah sekali nyantol di ingatan. Pas dihafal lupa lagi. Lieur. Dll. Maka, *coba tadabburi dulu artinya. Atau buka tafsirnya. Resapi maknanya. Lalu penggal kata-katanya, ingat-ingatlah artinya. Setiap katanya pasti bermakna, maknailah. Rasakanlah. Munculkan kesan mendalam pada ayat tersebut agar kita jatuh hati.* Iya, jatuhkah hatimu pada kalamNya. Biar Allah yang menghimpun dan mengangkatmu dengan pelan. Versi saya, penting bikin kesan romantisme dengan Ayat.

Sulitnya kita menghafal suatu ayat bisa jadi karena kita belum jatuh cinta padanya. Romantisme dg ayat versi Saya ya gini; Saya pribadi punya kebiasaan dalam mengingat suatu ayat. Misal, menggerakkan anggota tubuh (tangan/kepala), mengekpresikan wajah dan menekan nada terhadap ayat² tertentu.

Misal, setiap baca awalan ayat; _yaa ayyuhalladziiina aamanuu._ Itu bisanya tangan saya langsung tanpa sadar tergerak meng- *ayokan* diri saya maupun orang lain.

Bayangin aja kaya lagi manggil orang dg kode tangan diangkat sejajar dada kemudian dibentangkan lalu menekukkan tangan tsb ke dada *(kebayang ga?).* Ini akan lebih bermakna lagi jika kita tau _kenapa kita harus menggerakkan anggota tubuh dg gaya itu?_

Khusus penggalan ayat tsb, bagi saya maknanya seperti seolah saya benar² sedang mengajak diri daya sendiri. *Ayok! Allah lagi manggil. Ayok, bergegas.*

Tanpa sadar terkadang spontan airmata bisa meleleh dengan sendirinya ketika kita memaknai lanjutan ayat berikutnya. Entah itu berupa larangan, wanti², anjuran, bahkan ancaman. Lekatkan di ingatan, bahwa panggilan ayat tsb bukan hanya ke _Annas, manusia._ Tapi lebih istimewa ke orang yg beriman. Tbtb saya memPDkan diri bahwa panggilan itu khusus ke saya. Ekspresi wajah bisa serta-merta berperan ekspresif untuk mengingat suatu ayat. Saya sering tersenyum sendiri pas baca ayat misal di surat An-namlu. Atau kadang suka merinding di ayat² adzab Allah. Dll. Penting juga utk menyesuaikan dan nyari posisi tertentu. Sesekali cari tempat menghafal yg adem. Asri. Biar ingatan mampu mengingat momen dg ayat² tsb. Aroma sekitar jg mempengaruhi. Cari, temukan. Krn sebenarnya, setiap ayat punya momen tersendiri kalo kita mau ngeh.

Tannggapan Ukh Tesya

Bisa dicoba metodenya, salah satu ustadzah disekolah juga gini metodenya dan lebih have fun hafalannya dibanding tok ngapalin biasa malah tertekan~.

Ustadzah :

Tergantung masing-masing tadi. Sesuaikan ke diri masing². Kadang kita harus berani mencoba metode org lain saat metode kita ga ngaruh banyak. Biasanya kadang ada org yg pake metode org lain terlebih org yg ditiru adalah sosok spesial dlm dirinya. Inspiratif baginya. Ini namanya oke² aja. Ga ada negatifnya insya Allah. Cari dan temukan metode kita. Kan ada banyak metode.

Ustadzah:
Saya pribadi, dari kecil sebelum bisa baca Al-Quran, metodenya ditalqinkan/menyimak dan ngikutin ayah saya. Pas udh bisa baca Al-Quran metodenya berubah lagi. Udh hafal saya tuliskan kembali apa yg saya hafalin. Abis itu saya tempelin di dinding. Gitu terus. Suka aja. Pas udh gede gini, metode mentok di satu cara. Ga punya waktuatu lagi ngubek² metode. Masa iya sih jadinya kita sibuk metode bukan sibuk ngafalin:3.

WAG Iqro’ 290818;21.59

Dinukil

Pondok Kelapa,120918;02.24

Ade Maria Badriah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s