Tanya Jawab Grup Iqro’ Bagian 1

Tanya : Ukhti Putri Tamara
Ustadzah ziah(kak ziah)🙏🏻😁saya mau nanya, apa benar kalo hafalan yg kita hafal setelah itu kita lupa, itu dosa ? Dulu pas SMP saya pernah berpikir, kalo misalnya dosa gitu mending syaa ga ngafal2 lgi krn takut lupa dan takut dosa🙈 pemikiran pendek pas SMP. Yang saya tanyakan disini, apa benar kalo hafalan yg kita hafal lalu lupa itu dosa ?

Jawab :

Ustadzah Siti Fauziah Waruhu: Tergantung, sengaja lupa apa ga sengaja ngelupain? Ini beda ya. Allah tau banget sejauh mana kita menjaga kalamNya. Makanya kalo kita ibaratkan kaya tugas ibu hamil dg kandungannya kemarin, kita nemu kesimpulan, kalo mau janin terjaga dari cacat, gizinya sehat, cerdas, kuat dll, atau tbtb jadi hafidz/ah, pastinya ibu hamil paham standar penjagaan kudu diketatkan.

Pasti bakal berhati-hati mau ngapa²in. Pasti ngapa²in mikir dulu. Pun bgtu pas anaknya udh lahir. Penjagaan dari bayi sampe dewasa lebih intens lagi. Gimana anaknya bermanfaat, mulai dari milih pendidikan, dll.

Maka Alquran lebih dari itu. *Kalo ada lintasan di hati bahwa takut dosa kalo ngafal dan hafalannya ilang, ini bagian dari perangkap setan yg jenius. Suka bikin kita was². Tugasnya ngejauhin kita dari niat pengen ngafal.* Jadinya ga ngafal²in. Asik dg ketakutan yg ditiupkan si setan.

_________________________________

Tanya Ukhti Putri Tamara :
Ustadzah, apakah boleh kita meninggalkan hafalan juz 30 kita sejenak untui menghafal dari juz 1?

Jawab :
Ustadzah Siti Fauziah Waruhu: Kalo saya dulu, emg ninggalin juz 30 dkk utk memulai masa depan yg baru, krn nanti bakal ketemu lagi ke titik yg pernah saya tinggalin. Jadi, saya beberes dan ngerapiin dari juz 1. Begitu. Emg ada juga kadang guru²/mentor kita yg nyuruh nuntasin juz 30. Cuma, saya ngikut ke jaman Sabahat Rosullah. Mereka ada jg yg sulit ngafal dan ada yg gabisa jd hafidz, tapi ga ada sahabat yg ga hafal Albaqoroh. Krn ini surat penting. Bukan yg lain ga penting.

Tanggapan Ukhti Tesya Silvania:

Macam-macam ya memang pendapatnya, soalnya salah satu kawan di sekolah beliau Hafidzah juga dan lagi ngafal surat juz 30. Pas diledek “lah kamu mah udah khatam kali itu mah, orang 15 juz hafalan kamu” beliau jawab “ngga gitu, juz 30 tetep harus dimurojaah soalnya kalau ngga dia bakal ilang” intinya mah ambil sisi ternyaman kali ya, buat sisi kita yang pemula apalah daya ga sanggup ngapalin 2 bacaan yang berbeda 😂

_______________________________

Pertanyaan Tesya Silvania:

Ada trik memperbaharui niat kah? Melihat iman aja bisa naik turun kayak nilai inflasi wkwk
Because di ayat Qur’an juga menyatakan bahwa Allah ga bisa menjamin seseorang itu tetap beriman dan Istiqomah~

Jawab :
Ustadzah Siti Fauziah Waruhu: Pertama sih, bersyukur masih punya niat. Kedua, jaga niat dlm hati yg emg udh ada. Ketiga. Niatin utk punya hati yg ada niatnya. Terakhir, kasihanilah diri sendiri yg udh niat tapi ga ngegerakin hati.

_______________________________

Pertanyaan Anyfah
Kak ada cara khusus gk sih buat jauhin diri dari ngantuk pas hafalan di waktu tahajud? pdhal kita rasa tdur kita sudah cukup 🤭🤭

Jawab
Ustadzah Siti Fauziah Waruhu: Bagi waktu sama tahajjud dek.

1. Wudhu yg bener, resapi aernya masuk ke syaraf².

2. Jgn di kasur hafalannya. Bantal dan kasur lebih hafal kelemahan kita soalnya

3. Sediakan air anget/air putih yg banyak sekitar kita.

4. Ngafal dg posisi gerak, tegak, naik pohon gitu, canda. Pindah tempat atau pencahayaan yg teraang.

5. 3-5menit (kalo saya) ngegames dulu. Semacam intermezzo buat mata. Donlod aja app games yg buat anak TK gpp. Ini namanya niat banget. Iya, kan yg diperjuangkan kan Alquran. Usahanya kudu banyak. Jgn satu dua tiga. Masih banyak angka lainnya.

6. Jgn kelamaan di tahajjud juga. Bagi waktu.

7. Nyemil gpp

Kalo paham sama *Etos kerja Muslim* mah, insya Allah ga terbuaii. Ada tuh bukunya:p

Kan itu didurasiin 3-5menit doaang. Komiit. Mau tau ga gamesnya apaan? Biar sekalian buat kontemplasi diri. Jatuh bangunnya kehidupan yg dijalani. Sakitnya dibanting dan disetir masalalu. Tsaah. Mau? 😛

_________________________________

hafalannya belum karna Allah, bakal susah banget ngafalnya. Nah itu gimana tuh?”_

5⃣ Campuran versi #2
_”Astaghfirullahal’azhiim, jadi ngaca ke diri sendiri nih. Emang apa² tuh bermula dari niat yaa. Kadang udah berusaha di awal supaya niatnya lurus, tapi di tengah jalan pun ngga jarang ada aja ujian baru perihal niat yaa. Iya ka.. Kadang naiknya dikit, turunnya anjlok bgt sampe sulit utk mulai lg 😞 So, gimana cara ngatasinnya, Kak?”_

6⃣ Dari *Hamba Allah:*
_”Nanya : untuk menghafal, ada orang yang memiliki gaya belajar auditorik. Saran dari kaka, rekomendasi untuk membantu menambah hafalan Qur’an ustadz/ah/syekh siapa? (Yg bisa di download di internet), Terus kalau kaka sendiri lebih suka dengerin yang mana ? Kalau nada surat al-anfal yang pernah kaka rekam, itu nada nya cenderung mirip² ke siapa? Mau download full, buat bantu hafalan.. atau kalau versi ka ziah bisa di download, mau link nya dong .._

7⃣ Dari *Hujan:*
Mau nanya, ada ga sih kak waktu2 khusus untuk nambah hafalan/menghafal alquran, biar cepet nyantol hafalannya? Kalo ada kapan
aja kak?

8⃣ *Dari: Kekasihnya hujan (Thunder)*
Pertanyaan: Gimana cara kita menghafal apa yg pernah kita hafal? Karena nyatanya itu lebih sulit dari menghafal apa yg belum pernah kita hafal?
Dan gimana cara menage waktu yg pas utk mengagendakan murojoa’ah rutin bareng si *dia 🤭

9⃣ *Dari orang di penghujung waktu*
Kak mau jadi partner murojaah aku gak?

Utk memudahkan narasumber kita njawab, yg mau nanya atau kasih tanggapan dll boleh dilanjut di list ini yaa 💕
Kalo misal malu² ~kucing~ boleh nanya via pc ke saya atau ke admin lainnya (cc: @⁨Lq Dinda⁩ @⁨Iqro Tesya Silvania⁩ atau narsum langsung @⁨Iqro’ Ustadzah Siti Fauziah Waruhu⁩ )

Jawab Ustadzah Siti Fauziah Waruhu:

1. Kelarr
2. Udh dijawab kemarin
4. Udh
5. Udh
6. Linknya ya? Gatau, ga pernah donlod murotaal. Makanya tadi saya lebih suka rekam suara sendiri, terus didengerin sendiri semua surat. Jadi gatau itu mirip nada siapa, krn emg pribadi yg iseng².

7. Kalo saya seringnya sblm/sesudah tahajjut. Jadi saya bagi waktu aja. Ngafal jam segitu, pagi-sore diulang²/diamalkan, Maghrib setoran. Gitu terus.

8. Ajak dia kalo gitu

9. Yok, kapan?

________________________________

Pertanyaan Tesya Silvania: Daaann, apakah lagu² bisa menghapus surat² yang sudah kita hafal?

Jawab :
Ustadzah Siti Fauziah Waruhu: *LAGU APA DULU* nih? Kalo isi lagunya bikin kamu jauh dari Allah, jelass Alquran juga feel off ke kamu. Krn lagu jaman skg tuh tanpa dihafalin, hafal sendiri. Telinga kita dijejelin di angkot² atau di playlist sendiri(?) Terkait haram atau tidaknya musik, masih dlm pembedahan para ulama. Cuma saran saya, yg baik² itu jatuhnya beda ko ke hati. Lagu itu kan ada macam²nya. Lagu bagian dari sya’ir. Kalo kita kiat jaman nabi dan sahabat, sya’ir diperbolehkan. Nah yg jadi soal skg, diiringi pake musik apa dulu? Kan itu secara medis ada juga aliran musik yg merusak syaraf dan hati. Cari tau sadja kalo inimah. Saya jg sering denger lagu, tali ngambil hikmah. Jgn terbuai di dalamnya. Ambil pesannya apa?

____________

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s