Cara Membaca dan Menjelaskan isi buku dengan bahasa yang mudah dipahami

Tanya Jawab Ruang Iqro’

Ismi :

Ya allah gimana si ka cara kita mengambil sari dari sebuah buku yang kita baca dan kita bisa menjelaskan buku itu dengan bahasa yang gampang di cerna ?

Masyaallah Tabarakallah mendengar penjelasan kaka sangat sejuk sekaki di hati. Terkadang ketika aku membaca buku, aku ngerti maksd bukunya dan ketika aku mau menyampaikan di part aku mengerti maknanya naahh bahasanya itu absurd bgt ūüė≠ūüė≠ jadi orang yg denger tambah bingung

Ustadzah Ziah :

Saya juga masih terus belajar, dek. Barangkali motivasi/niat juga mempengaruhi hasil yg kita impikan. Misal, saya itu dari kecil sebelum bisa baca selalu pengen segera baca biar ga dibacain terus sama ibu saya. Akhirnya bener² serius belajar utk itu. Ngafalin abjad sampe kalimat dan niru kembali apa² yg bikin psikomotorik+ kognitif saya terasah. Saya ini anak desa di daerah 3T (terdepan, tertinggal, terbelakang). Otomatis semua sarana dan prasarana proses yg mendukung sangat minim. Sangat² terbatas. Toko buku aja ga nemu kecuali *1 tok.* Skg sih udh 4-5 pas saya survei bulan Agustus lalu. Itu juga harganya mahal, 2-4×lipat harga buku di Jkt. Utk ekonomi warga yg pas²an, mah bisa ditebak gmn reaksinya. Kalopun ekonomi memadai, ga bakal tertarik utk dibeliin buku yg bukunya jg ga sesuai sama tahap perkembangan anak² secara khusus.

Cerita dikit ya. Keluarga saya jg kategori itu. Meski semua cinta baca. Cuma emg ga memungkinkan utk dibeliin buku sih dulu, pertama krn emg judul/topik isi buku ga lagi dibutuhkan. Kedua keluarga saya lebih cenderung membelajarkan anak²nya via berkisah. Mendongeng yg ga ada di buku dongeng (pas saya masuk sekolah dulu sampe skg blm pernah nemu di buku² dongeng versi keluarga saya, terkhusus nenek) terus berulang-ulang menceritakan kisah² heroik para pahlawan, peninggalan² bersejarah, asal muasal sebuah daerah dan keunikannya, tragedi² di daerah saya kaya misal gmn Islam masuk di Simeulue, gimana tsunami dan gempa, gmn PKI dan GAM itu ditindaklanjuti dan siapa yg mempropagandakan, dsb.

Nah saya lebih diajarkan ke sana. Pas udh bisa baca, saya lebih diasah utk *mengarang dan menulis,* krn ibu saya pas mondok biasa dididik utk hal itu, jadi anaknya jg dipaksa begitu, saya doang sih, adek² dan abang saya ga diperlukan begitu ternyata. Kesel sih, cuma ga ditunjukin aja, paling berotak dikit biar ga dikurangin uang jajan. Kanak² lah namanya XD

Pas udh agak gede, ternyata saya bukan org yg seneng nulis dan ngarang. Kalopun ngerjain itu krn dituntut sekitar. Krn saya udh nemuin diri saya yg sesungguhnya; kalo lagi momen baca buku, apapun itu, lgsg *berapi² ingin menceritakan kembali ke org² yg saya kenal. Terlebih kalo saya tau org tsb ga punya minat baca. Saya mau membacakan/memperdengarkan apa yg saya dapet dari buku.* Dari SD saya udh begitu. Gitu terus yg saya lakukan. Kalo org yg saya temui suka baca, saya pasti selalu nyaman utk ngajak diskusi. Ga jarang ntar orgnya gumoh dengan nalar bebas saya. Ujung²nya marahan grgr debat panas. Itu jaman SD-SMA sih. Skg kayanya msh gitu juga saya, suka bikin org hopeless grgr argumen² tadi, astaghfirullah.

Nah, semua uraian di atas akhirnya menjadi ikhtiar dan ciri khas saya sendiri utk gimana menyampaikan pesan/menceritakan kembali apa yg dibaca dg *obsesi* orgnya paham/tersentuh/ngeh/ga roaming dari apa yg kita sampaikan. Saya selalu berambisi; *kenikmatan dari suatu buku/kisah/hikmah akan saya sebarkan segala cara spy orgnya juga bisa merasakan kenikmatan serupa.* So, inilah yang jd perjuangan dan pengorbanan kita. Ga gampang bisa di titik itu. Terus mengasah diri. Jernihkan niat. Kadang ada aja godaan niat utk merasa keren dlm penyampaian. Siapapun itu. Ini ujiannya. Jadi tepis lagi aja. *Kita menyampaikan atau menceritakan itu biar apa? Tanya diri dan jawab sendiri.* Di samping itu jadilah pecinta ilmu (buku) dan guru (siapapun org² yg padanya kita bisa belajar). Terima keunikan dan ciri khas masing-masing org. Koleksi aja. Pelan² kita punya ragam bercerita utk tiap org lain yg kita temui, insya Allah. Di sinilah smart beneran itu. Ketika kita bisa berkomunikasi dg kapasitas masing² org. Menyesuaikan tipikal org². Bukan sebaliknya.

Eh itu bukan sayanya yg smart ya. Maksudnya, smart dlm berkomunikasi bisa kita wujudkan kalo kita mencoba tahap² tadi. Insya Allah jadinya penyampaian kita ke org² ga ambiguitas. Ga membingungkan org. Bisa membaca psikologis pemahaman org sampe mananya, biar pas kita masuk dg bahasan yg kita dapet jadi bikin orgnya klop. Ngono

WAG Ruang Iqro’

01-10-2018;07.29

Kesimpulan yang saya dapat dari tanya jawab di atas :

1. Niat

2. Membiasakan membaca cerita atau kisah kepada anak-anak sejak dini

3. Terus berlatih

4. Kita bisa karena biasa

Semangat berlatih.

Semoga bermanfaat

Peresume :

Ade Maria Badriah

Pondok Kelapa,010918;21.04

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s